Tulisan Seorang Teman Yang Layak Diabadikan Berjudul Harga Mahal

23 Oktober 2022
Beranda » Blog » Tulisan Seorang Teman Yang Layak Diabadikan Berjudul Harga Mahal

Dari judulnya aja udah keliatan kan bahwa tulisan ku yg pertama  ini bisa di bilang tulisan waras tanpa ada embel-embel narsis dan khayalan tingat tinggi yang ngebuat pembaca mual-mual ato bahkan strook ringan…

Sekedar mau sharing aja…

Seminggu terakhir ini aku mendapat pelajaran berharga yang harus kubayar dengan harga yang gak murah. Rasanya tuh emosi, uring-uringan sendiri, disertai gejala kejang-kejang, mual, kepala pening, mulut berbusa, apalagi yah… *PLUUAKK…, FOKUS MEY!!*

Yah, tapi emang manusiawi sekali sih.. kalo belum kena getahnya pasti kita selalu anggap remeh setiap hal yang ada. Ini masalah kantorku, yang membuat aku harus belajar mengurangi sedikit kadar sifat cuek ku..

Dibalik aura kewibawaan yang selalu menempel di diri ku.. *hallaah, katanya gak ada narsisnya? Ini bukan narsis, tapi fakta.., kwkwkwk* dan seperti kebanyakan cowok2 jantan lainnya, aku juga punya sifat cuek yang menurut aku sendiri kadarnya lumayan tinggi. Eh, tapi aku juga nggak cuek-cuek banget kok cuma aku suka menganggap “sebuah masalah bs menjadi simple jika kita berfikir simple, dan sebuah masalah bs menjadi rumit jika kita berfikir rumit”. Hingga orang-orang mengganggap aku selalu mengentengkan masalah. Padahal otak ku yang pas-pas an ini cuma mikir, hidup udah susah kok malah dibuat susah??? Apa kata dunia?? (Versi iklan pajak)

Bingung kan ya?? Aduh, maaf ya.. hanya orang-orang yang berintelektual tinggi aja yang bisa ngerti tulisan antah berantah ku ini… Ahihihihi (Ketawa ala Bernard bear)

Selain itu sifat ku yang suka bekerja di bawah pressure sebuah target, juga membuat aku suka kalang kabut. Ooeeiiss…, dari bahasanya sih emang keren banget.. aku suka bekerja di bawah pressure target. Tapi coba cermati kata-katanya brader..!! Sekali lagi, hanya orang yang berintelektual tinggi aja yang bisa ngerti bahasa ku hwahaha… (jangan emosi dulu yah…)

Jgn nyerah dulu, itu baru opening…

Jadi intinya gini…, kalo sifat males ku lagi kambuh, aku suka menunda-nunda pekerjaan hingga akhirnya udah hampir dateline baru aku jungkir balik sendiri. Tapi inget loh, tolong di garis bawahi..!!! hanya kalo sifat males aku lagi kambuh. Tapi sialnya.., dan yang aku heran.., kok sering banget kambuh ya? ada yang tau resep obatnya??

Tapi aku sudah bertekad.. aku mau memperbaiki diri sendiri dan belajar dari setiap masalah yang ada.. (ngomong ama diri sendiri)

Aku yakin kok, setiap masalah yang ada.. setiap masalah yang kita terima.. itu semua merupakan bagian dari pembelajaran diri.. bagian dari pembentukan karakter kita untuk menjadi lebih baik lagi..

Lagian kalo kita nggak ngalamin setiap masalah itu, dari mana kita tahu ‘rasanya’??

Oke, aku ambil contoh.. darimana kita tahu kalo Tuhan Yang Maha Besar itu adalah Dokter diatas segala dokter kalo kita nggak pernah sakit dan nggak pernah merasakan mukjizatNya? ato.., darimana kita tahu rasanya jatuh cinta kalo kita belum pernah jatuh cinta? Ato mungkin.., dari mana kita tahu rasanya sakit hati, kalo kita belum pernah di sakiti? Ato lagi.., darimana kita tahu bahwa roti itu enak, kalo kita nggak pernah mencobanya?..

Logika nya, semua itu akan membentuk kita jadi pribadi yang lebih dewasa lagi kan?? Hingga kalo nanti kita ketemu teman yang mengalami masalah yang sama, kita bisa saling menguatkan, karna apa?? karna kita udah terlebih dahulu tahu gimana ‘rasanya’

Dan harga yang harus kita bayar buat ‘ngerasain’ semuanya itu MUAHALL BANGEETT…!!!

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *